• Baker's Friend

Perbedaan Puff, Danish, & Croissant



Tentunya sudah tidak asing lagi dengan jenis makanan favorit ini bukan?

Yuk kita bahas apa saja yang menjadi perbedaan antara puff pastry, danish pastry dan croissant pastry.

Dilansir dari smart.com, ada beberapa perbedaan antara ke 3 jenis pastry favorit itu yaitu :

  1. Resep Dasar ketiga jenis pastry yang berbeda Puff Pastry adalah jenis adonan roti yang tidak menggunakan ragi. Contoh dari puff pastry tersebut adalah pisang molen, banana pastry, cheese roll dan beberapa olahan manis lainnya. Namun bukan berarti puff pastry selalu memiliki cita rasa yang manis. Karena nyatanya banyak para bakers yang memberi filling asin di dalam puff pastry kreasi mereka. Berbeda dengan Danish pastry dan Croissant pastry yang menggunakan ragi sebagai bahan dasarnya. Biasanya,ciri khas dari danish pastry adalah memiliki lubang di tengah yang berisi kismis atau aneka buah buahan segar. Maka dari itu danish pastry cenderung lebih identik dengan rasa manis dibandingkan croissant yang sering berisikan bahan asin dan gurih, seperti beef, tuna, sosis dan isian lainnya. Tetapi tentu saja kita kerap kali menjumpai variasi croissant manis, seperti pada chocolate croissant. Selain perbedaan dari penggunaan ragi, bahan lain yang bisa menjadi faktor perbedaan ketiga jenis pastry ini adalah pemilihan tepung terigu yang menjadi adonan dasar. Jika ingin membuat puff pastry yang lembut dapat mencampurkan tepung terigu berprotein tinggi bersama dengan tepung terigu berprotein sedang.Selain itu, proses pembuatan puff pastry biasanya relatif lebih mudah dilakukan karena dapat dikerjakan pada suhu ruangan 4 - 26 celcius. Berbanding terbalik dengan pembuatan adonan danish pastry dan croissant yang disarankan dibuat pada suhu dibawah 20 celcius.

  2. Teknik Pembuatan ketiga jenis pastry Teknik pembuatan dari ketiga jenis pastry tersebut meskipun cenderung sama, namun tetap memiliki sedikit perbedaan. Baik puff pastry, danish pastry dan croissant pastry memiliki teknik pengadukan adonan yang hanya ¾ kalis dan proses pelipatan (folding) yang dilakukan sebanyak 3 sampai 5 kali dengan ketebalan adonan 2 cm. Perbedaan dari ketiganya terletak pada proses mengistirahatkan adonan yang harus terlebih dahulu dilakukan sebelum masuk ke dalam proses folding. Pada puff pastry, adonan tersebut harus beristirahat selama 30 menit, sedangkan danish pastry dan croissant membutuhkan waktu istirahat lebih lama, yaitu selama i hingga 2 jam di dalam freezer, baru kemudian adonan tersebut siap untuk dilipat. Proses berikutnya setelah adonan tersebut diistirahatkan dan dilipat adalah proses pemanggangan, Proses pemanggangan untuk puff pastry dan croissant pastry ada di suhu 200 celcius selama 20 menit, sedangkan untuk danish pastry berada di suhu oven 180 celcius selama 20 hingga 20 menit. Ketiga jenis pastry tersebut juga memiliki persamaan lain, yaitu menyangkut alat yang digunakan untuk menggiling adonan. Jika usaha baru mulai dan masih berskala dapur rumahan, biasanya menggunakan rolling pin kayu untuk menggiling adonan. Tentunya penggunaan alat tersebut memiliki keunggulan dan kelemahan masing-masing. Keunggulan rolling pin kayu terletak pada sisi hemat dan praktis, semengtara kelemahannya adalah hasil adonan jadi kurang maksimal karena hanya menggunakan tenaga tangan. Untuk mengatasi hal tersebut, sebaiknya membatasi jumlah adonan menjadi hanya 1 sampai 2 kg saja.Sedangkan jika menggunakan mesin dough sheeter atau mesin pengepress adonan, sudah pasti hasil akhirnya lebih maksimal dan mempercepat proses pembuatannya. Meskipun begitu, dough sheeter biasanya digunakan oleh toko kue yang berskala besar dengan berat adonan 10 hingga 30 kg.

  3. Hasil akhir yang membedakan ketiga jenis pastry Proses terakhir yang dihasilkan dari ketiga jenis pastry ini adalah tampilannya. Jika puff pastry cenderung berbentuk segitiga dengan tekstur lipatan yang nampak serta warna orange kecoklatan, maka croissant berbentuk melengkung seperti telapak kaki kuda. Biasanya isian untuk puff pastry terdapat di dalam kulit adonan, sama halnya dengan croissant. Hal tersebut berbeda dengan tampilan danish pastry yang memiliki lubang di tengah untuk meletakkan isian, sehingga lebih mudah membedakan. Secara kasat mata, tekstur danish pastry mungkin terlihat mirip dengan puff pastry, namun setelah dimakan, kelembutan roti yang mengandung ragi membuat danish pastry dapat dibedakan.

Setelah kita memahami perbedaan ketiga jenis pastry tersebut di atas, tentunya pemilihan bahan yang berkualitas baik dan bermutu tinggi perlu diperhatikan dengan bijak, karena bahan yang berkualitas akan menghasilkan olahan pastry yang juga berkualitas.

879 views0 comments

Recent Posts

See All